Connect with us

Semarang

Ganjar : Jateng “Power full” Bantu Sensus Penduduk 2020

Published

on

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Jatengraya.id, Semarang – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah siap mendukung penuh Badan Pusat Statistik (BPS) dalam menggelar sensus penduduk secara nasional pada 2020-2021 sehingga bisa sukses, meskipun dengan metode yang berbeda.

“Kami akan mendorong partisipasi masyarakat dan tentunya power full,” kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Semarang, Selasa (13/8/2019).

Ganjar mengakui jika data penduduk selama ini tidak pernah valid, meski demikian “single data” penduduk hanya BPS yang memiliki sehingga tetap menjadi acuan untuk menghitung data pendukung saat penyelenggaraan pemilu.

“Saya berharap, sensus ini akan jauh lebih cepat dan singkat. Kerja sama dengan Disdukcapil dengan mendigitalisasi itu bisa membuat data lebih akurat. Ajak masyarakat buat vlog, lomba sosialisasi untuk aktivis sosial media,” ujarnya.

Sebelumnya, Kepala BPS Provinsi Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono mengatakan bahwa berdasarkan kondisi dan perkembangan global, maka metode sensus pada 2020 menggunakan sistem registrasi untuk menuju Program Satu Data Indonesia.

Dalam pelaksanaan sensus penduduk mendatang, BPS akan menggandeng bersama Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Kesehatan, Kementerian Sosial, dan Kementerian Agama.

Dijelaskannya, untuk teknis pencacahan berbeda karena masyarakat yang akan melakukan pemutakhiran atau “update” data kependudukannya sendiri.

“Bagi masyarakat yang tidak menguasai teknologi, BPS tetap menerjunkan 128 ribu petugas untuk ‘face to face’ dengan masyarakat,” katanya.

Menurut dia, Sensus Penduduk 2020 memang berbeda karena biasanya petugas yang mengunjungi tempat tinggal penduduk, tapi nantinya masyarakat sendiri yang “mengupdate” datanya masing-masing.

Oleh karena itu, lanjut dia, sensus penduduk yang rencananya akan dilaksanakan sekitar Maret-April 2020 itu akan menjadi hajatan bagi seluruh rakyat dan lembaga.

“Jika dalam sensus penduduk sebelumnya itu menghasilkan data yang berbeda dengan KTP, nantinya justru akan memperbaiki data kependudukan seperti yang tertera di KTP,” ujarnya.

Langkah tersebut sejalan untuk menjawab kebutuhan data kependudukan yang tunggal sehingga data penduduk tidak hanya dibutuhkan untuk mengetahui jumlah dan strukturnya, namun juga berbagai kepentingan lainnya.

“Seperti halnya Kemenristekdikti sudah menggunakan NIK terkait dengan nomor induk mahasiswa, ke depan mungkin dengan data tunggal tersebut untuk membuka rekening dan sebagainya,” kata Sentot. (wis)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Semarang

Erajaya Perluas Penetrasi di Semarang

Published

on

Petani di Desa Muncar, Kecamatan Gemawang, Kabupaten Temanggung, menjemur kopi hasil petik merah.

Jatengraya.id, Semarang – Grup Erajaya meluaskan penetrasi pasar di Jawa Tengah khususnya di Kota Semarang dengan membuka sejumlah toko baru telepon pintar.

Erajaya melalui Erafone memegang pemasaran sejumlah jenama (merek) terkemuka, antara lain, iPhone, Samsung, Oppo, Vivo, Nokia, BlackBerry, LG, dan Huawei. Sampai saat ini Erajaya menjadi pengecer smartphone nomor satu di Indonesia.

“Erajaya merupakan mitra terpercaya di bidang mobile communication hingga Internet of Thing (IoT) dengan memberi nilai tambah pelayanan,” kata Head of Public Relation Erajaya Devina Paulus ketika mengunjungi Kantor Berita ANTARA Biro Jawa Tengah di Jalan Veteran 1 B Kota Semarang, Jumat (23/8/2019).

Didampingi Anthoni “Erick” Roderick P selaku Media Coordinator, Devina menjelaskan Erajaya memang perlu memperkenalkan lebih luas sekaligus melakukan penetrasi pasar karena popularitasnya masih kalah dengan retailer gawai di Semarang.

Saat ini Erajaya memiliki 84 distributor, 1.000 gerai pengecer, dan ribuan titik pelayanan di Indonesia.

Kendati demikian, menurut Devina, Erajaya masih akan terus memperluas titik penjualan eceran berbagai merek telepon pintar yang diageni dengan membuka toko offline.

Erajaya, katanya, tetap melayani penjualan secara online. “Akan tetapi, untuk gawai harga mahal, mayoritas konsumen lebih suka bisa menyentuh langsung. Mereka butuh experience dengan mendatangi toko sebelum memutuskan membeli telepon pintar,” katanya.

Selain membuka gerai yang menjajakan beragam merek smartphone, Erajaya juga membangun toko dengan merek tunggal, seperti iBox (Apple, iPhone), Samsung, Huawai, Oppo, dan Vivo.

“Di Semarang, besok (Sabtu, 24/8), Erafone akan membuka sekaligus 10 toko yang secara khusus menjual merek Vivo di Plasa Simpang Lima,” kata Devina. (azm)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Semarang

Terkait Kerusuhan Papua, Mahfud MD Minta Kedepankan Persatuan

Published

on

Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila Mahfud MD.

Jatengraya.id, Semarang – Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila Mahfud MD meminta semua pihak untuk mengedepankan semangat persatuan dan kesatuan bangsa dalam menyikapi kerusuhan yang berawal dari aksi rasisme terhadap masyarakat Papua.

“Kita harus bersatu dulu sebelum meluruskan kesalahpahaman yang terjadi dan tidak fokus mencari siapa salah dalam insiden kerusuhan di Manokwari atau daerah lainnya,” katanya di Semarang, Kamis (22/8/2019).

Menurut Mahfud MD, tidak ada untungnya bagi Indonesia maupun Papua jika terjadi perpecahan sehingga sudah saatnya semua pihak untuk menurunkan tensi dan kembali bersatu demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Kalau Indonesia terpecah, tidak ada yang diuntungkan, Indonesia rugi, Papua rugi. Oleh sebab itu ambil keuntungan dan kebaikan bersama, akhiri panas di hati, bersatu sesama anak bangsa,” ujarnya.

Hal tersebut disampaikan Mahfud MD usai menjadi salah seorang pembicara pada Seminar Nasional Kagama bertajuk “Pendidikan Bangsa dalam Menyiapkan SDM Indonesia Menghadapi Revolusi Industri 4.0” di Museum Ronggowarsito Semarang.

Dalam kesempatan tersebut, Mahfud MD mengapresiasi tokoh-tokoh dan dari berbagai unsur yang sudah menginisiasi untuk mendinginkan suasana di masyarakat.

“Akhiri kesalahpahaman yang sebenarnya tidak terlalu serius, salah paham antara anak muda yang sangat sedikit dan tidak menyangkut hal prinsip, semua menahan diri,” katanya.
(wan)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Semarang

Dukung Pencegahan Korupsi di BUMN, SPI Kembangkan “Whistleblowing System”

Published

on

Ketua Forum Komunikasi Satuan Pengawas Intern (FKSPI) Pusat Saiful Huda.

Jatengraya.id, Semarang – Forum Komunikasi Satuan Pengawas Intern (FKSPI) mendukung upaya pencegahan berbagai bentuk tindak pidana korupsi di lingkungan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan mengembangkan whistleblowing system agar setiap orang dapat menyampaikan aduan atau laporan penyimpangan.

“Kami akan menggunakan kemampuan analisa data terkait aliran dana atau aliran uang, sebab biasanya korupsi tidak dilakukan secara sendiri-sendiri, ada data-data. Kita ambil data untuk menganalisa ada indikasi ke sana (korupsi),” kata Ketua FKSPI Pusat Saiful Huda di Semarang, Kamis (22/8/2019).

Ia menyebutkan pihaknya akan menjadi tumpuan dalam melakukan pemeriksaan keuangan atau audit internal ketika ada aduan.

“Audit akan menjadi tumpuan ketika ada aduan, kami bisa memeriksa aduan itu,” ujarnya.

Kendati demikian, FKSPI mengakui pihaknya tidak bisa melakukan pelaporan terkait dengan indikasi pelanggaran keuangan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Kami memang tidak melakukannya, namun biasanya akan menjadi saksi untuk dimintai keterangan, biasanya internal audit menjadi saksi yang diminta keterangan KPK karena kalau kita di dalam tidak melakukan pencegahan, dianggap pembiaran,” katanya.

Oleh sebab itu, FKSPI akan terus mengembangkan sejumlah sistem pencegahan korupsi, salah satunya whistleblowing system dengan melibatkan sejumlah pihak terkait.

“Kita optimalkan upaya pencegahannya di sana,” ujarnya.

Hal tersebut disampaikan Saiful di sela pelaksanaan Musyawarah Nasional dan Konferensi Nasional IV FKSPI di Kota Semarang, Jawa Tengah. (wan)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending